[Self Publishing] Percetakan Suka Seenaknya Menetapkan Harga?


Beberapa minggu belakangan ini, saaya merasa seperti kembali ke masa silam, saat-saat saya masih menjadi pengurus pers mahasiswa. Saat itu, saya sering banget berurusan dengan percetakan. Bahkan setelah lulus kuliah, saya sempat bekerja di sebuah percetakan, sebagai staf setting/layout.

Setelah bekerja di Jakarta, boleh dibilang saya nyaris tak pernah lagi berhubungan dengan percetakan. Namun setelah menggeluti dunia self publishing, khususnya ketika saya menerbitkan buku MBIG, mau tidak mau saya harus berurusan lagi dengan yang satu ini.

Fakta menyedihkan yang saya temukan di dunia percetakan adalah: Begitu banyak pebisnis di bidang ini yang seenaknya menetapkan harga.

Wah, bagaimana bisa?

Baiklah, akan saya ceritakan pengalaman saya.

Tahun 2006 lalu, saya juga sempat berniat sebuah menerbitkan buku secara self publishing, tapi tak jadi karena tak ada modal. Namun saya sempat melakukan survey harga percetakan.

Dari semua sumber yang berhasil saya kumpulkan, ketahuan bahwa harga cetak buku tersebut berkisar antara Rp 3.000 hingga Rp 4.000. Nah… tiba-tiba ada percetakan yang menawarkan harga Rp 11.000.

Wah, apa enggak salah, tuh?

Saya sampaikan keheranan saya pada mereka. Saya bilang, “spesifikasi barang yang saya minta kan sudah disebutkan dengan jelas. Apa masih ada yang kurang jelas?”

“O… mungkin masih ada kesalahpahaman, Pak,” ujarnya. “Bagaimana jika kita ketemu besok, untuk meng-clear-kannya.”

“Boleh.”

Tapi hingga hari ini, dia belum pernah menemui saya lagi.

* * *

Beberapa bulan lalu, seorang penulis asal Depok (teman teh Pipiet Senja) juga menerbitkan buku secara self publishing. Saya kaget ketika diberitahu, “Oleh percetakan, dia dikenakan harga Rp 18.000 per eksemplar.”

Wuih!!! Jauh amat! Padahal perkiraan saya, paling harga aslinya hanya sekitar Rp 4.000 atau Rp 5.000.

* * *

Sahabat saya Dani Ardiansyah pun akhirnya merasa “tertipu”  ketika menerbitkan novelnya, Aurora. Ia membayar Rp 6.000 per eksemplar ke percetakan. Padahal harga aslinya mungkin hanya sekitar Rp 3.000.

* * *

Dan pengalaman saya terkini:

Baru-baru ini saya survey harga percetakan lagi, untuk menerbitkan sebuah buku. Tahukah Anda, berapa harga yang ditawarkan oleh para percetakan itu, untuk produk yang spesifikasinya sama? Inilah variasinya:

– Rp 20.000
– Rp 11.000
– Rp 9.000
– Rp 7.000
– Rp 6.000
– Rp 5.000
– Rp 4.500

Coba lihat, betapa jauhnya rentang harga antara satu percetakan dengan percetakan lain! Ini merupakan suatu hal yang benar-benar aneh, bukan?

Bahkan, seorang teman saya, teman yang sudah sangat dekat dengan saya, selama ini kami sudah sangat sering menjalin kerjasama bisnis, intinya kami sudah CS banget, eh… dia menawarkan harga Rp 9.000!

Padahal menurut seorang rekan saya yang bekerja di sebuah media cetak, biaya cetak buku saya paling hanya sekitar Rp 4.000!

* * *

Berapa sih, sebenarnya biaya cetak sebuah buku?

Menurut info yang saya dapatkan dari berbagai sumber, rata-rata biaya cetak buku adalah sekitar 1/5 atau 1/6 dari harga jualnya. Jadi jika misalnya harga jual sebuah buku adalah Rp 30.000, maka biaya cetaknya sekitar Rp 4.000 hingga Rp 6.000.

Tapi ini bukan rumus pasti sebenarnya. Sebab harga buku pun ternyata sangat variatif. Saya pernah survey ke toko buku, dan terkejut melihat fakta itu. Untuk buku-buku yang spesifikasinya lebih kurang sama, harga jualnya ternyata sangat variatif: Mulai dari Rp 29.000 hingga Rp 54.000!

Hm… ternyata banyak faktor yang menentukan harga jual sebuah buku, bukan hanya biaya cetak!

Jadi, ketika Anda melihat sebuah buku yang harganya Rp 60.000, jangan lantas berpikir bahwa biaya cetaknya sekitar Rp 10.000 atau Rp 12.000. Bisa saja harga aslinya hanya sekitar Rp 4.000! Buku itu jadi mahal harganya, mungkin karena penulisnya terkenal, atau karena faktor-faktor lain.

* * *

Baru-baru ini, seorang teman saya menceritakan sebuah fakta lain yang membuat saya makin bingung: Biaya cetak sebuah buku bukan 1/5 atau 1/6 dari harga jual, melainkan 1/10.

Nah, lho??? Mana yang benar, coba?

Terlepas manapun yang benar, yang penting kita jangan mudah terkecoh oleh harga yang ditawarkan oleh percetakan. Percayalah bahwa mereka itu hobi banget mempermainkan harga. Ini bukan gosip atau fitnah semata. Tapi saya sudah beberapa kali membuktikannya.

Wassalam,

Jonru

Iklan

46 responses to “[Self Publishing] Percetakan Suka Seenaknya Menetapkan Harga?

  1. Waduh, padahal lagi pengen nulis buku ini mas… Ntar deh kalo udah jadi, aku pengen ngobrol sama mas Jonru soal gimana cara menerbitkannya yang baik…

    Suka

  2. Alangkah baiknya jikalau kita mengerti terlebih dahulu komponen percetakan yang menjadi dasar perbecaan harga. Kita bisa meulai dari jenis kertas,kemudian jenis cetaknya, apakah Full Colour atau BW, kemudian spesifikasi ukuranm yang menjadikan kita harus memilih lebar dan jumlah film yang nantina akan dipakai untuk mesin cetak. Kemudian juga biaya operasional untuk mesin cetak yang akan dipakai. Mau pake Heidelberg, Ryoby atau sekedar mesin cetak toko? Semuanya beda. Mungkin ini bisa menjadi alternatif untuk mengerti mengapa harga percetakan telatif bervariasi.

    Suka

  3. punya percetakan sendiri aja mas Jonru, biar nggak pusing 😀

    Suka

  4. saya mau bantu rekan2 yang mau cetak sendiri bukunya dengan perhitungan2 yang berlaku di pasaran. Kapan ya kumpulin temen2 (paling banyak 5 orang) lalu kita bicara bagaimana menghitung mulai kertas sampai jilid buku dst.

    hubungi aku di email di atas.

    salam,
    marishka

    Suka

  5. marishka, thanks atas masukannya
    btw mana alamat emailnya?

    Suka

  6. Saya berwirausaha dibidang jasa percetakan, sampai hari ini. Informasi dari Mas Jonru ada benarnya (kan sudah pengalaman…), tapi ada yang kurang. Setahu saya yang paling menentukan harga produksi percetakan (buku), disamping spesifikasi teknis (Ukuran, bahan, jenis cetak, jumlah halaman, finishing, dll) adalah quantity. Semakin banyak buku diproduksi dalam satu masa produksi, semakin murah harga satuannya.
    Pengalaman yang belum lama saya alami adalah memproduksi buku untuk kepentingan sebuah kongres nasional dengan spesifikasi sbg berikut:
    ukuran jadi : B5 25 x 18 cm, 230 halaman, bahan kertas : HVS 80 gsm (cetak BW), bahan jilid AP 260 gsm (cetak separasi di laminasi), finishing : Hot melt Binding, quantity 800 pcs. Saya Jual Rp. 12.500/buku, padahal jika buku dibuat 3000 eksemplar harga satuannya mungkin bisa saya kasih sampai dibawah Rp. 8.000/ buku.
    Besarnya rentang harga tawar dari percetakan yang didapat Mas Jonru mungkin salah satu sebabnya kurang detailnya spek dan quantity. Disamping tentu saja ditentukan juga oleh rasa kemanusiaan orangnya. Masih dari pengalaman saya pribadi dalam menentukan keuntungan (margin), selalu mempertimbangkan aspek-aspek berikut ini:
    1. Besaran Down Payment (DP), semakin besar DP semakin kecil modal pribadi yang digunakan, artinya prosentase margin saya otomatis juga akan dikurangi.
    2. Resiko dan tingkat kesulitan, pekerjaan yang rumit atau diburu waktu biasanya akan meningkatkan biaya produksi. Hal ini terkait dengan upah buruh dan resiko-resiko tak terduga.
    3. Masa Pembayaran, pembayaran cash and carry, biasanya dibedakan dengan pembayaran dengan Giro mundur. Hal ini masih berkaitan dengan modal yang berputar.
    4. Quantity;
    5. Emotional and Personal approach; konsumen yang rewel biasanya kena charge he he
    Kebiasaan saya selama ini rata-rata mengambil margin tidak lebih dari 30% dari HPP, kecuali pada kasus-kasus tertentu biasa berfluktuasi.
    maaf kepanjangan…

    Suka

  7. Thanks for all, saya pungut pengalaman berharga ini.

    Suka

  8. Mas JONRU,
    Matur nuwun ya sudah nambah isi kepala saya lewat tulisan2 yg kaya raya ini.
    ada satu pertanyaan, gimana kita menerbitkan buku dan memasarkannya kalo kita sendiri gak punya modal. secara kasaranya, gimana membuat tulisan ini langsung jadi buku dan nangkring di gramedia dkk?

    Makaci sebelumnya yaaa

    Suka

  9. wadu2 memang susah juga kalau ngomong tentang harga produksi. sama masalahnnya harga rencana di awal kandas ditengah jalan lantaran oplah cetak kita rendah, coba bisa cetak 3000 eksemplar pasti lebih murah. tapi siapa punya duit segitu bannyak? kita penerbitan indie yang hanya mengantongi 3 jeti hampir ngak bisa napas kalau mau cetak. wal hasil yah cari percetakan yang lebih mudah, dengan resiko cacat produk karena si percetakan blom begitu menguasai cetak buku, atau di penjilitannya, pokoknya makan ati deh….

    Suka

  10. eretnoni Said: @ 08 Jan 2008 12:47 pm

    Mas JONRU,
    Matur nuwun ya sudah nambah isi kepala saya lewat tulisan2 yg kaya raya ini.
    ada satu pertanyaan, gimana kita menerbitkan buku dan memasarkannya kalo kita sendiri gak punya modal. secara kasaranya, gimana membuat tulisan ini langsung jadi buku dan nangkring di gramedia dkk?

    Makaci sebelumnya yaaa

    maaf mas karena blom ada yang menanggapi mungkin saya akan sedikit berbagi dengan anda. saya juga gak punya modal dengan self publising saya, alternativnya cari sekitar 5 orang temen untuk urunan, dan biasannya cara begini akan kandas ditengah jalan he… maaf ya gak solutip.
    kedua, cari penulis yang mau membiayai bukunnya, mas eretnoni tinggal urus maslah produksi sampai cari ISBN sekalian setor ke distributor, kemungkinan berhasilnya akan lebih besar, jangan lupa kesepakatan bagi hasil sama penulisnnya yang juga ikut infestasi modal.
    bisa dibayangkan anda bekerja sama dengan 10 penulis dalan 3 bulan pertama, jika merekan (penulis) mau ngongkosin sekita 5 juta berarti modal kita udah 50 jeti, dasyat kan? dan artinya kita bisa diuntungkan 50% dari laba penjualan, kalau laku dipasaran he…

    Pak S.am
    cerita anda menarik sekali
    thanks atas sharing-nya ya…

    Suka

  11. susilo dwi budiadi, se

    maaf mas mau tanya ini gimana saya menetukan harga sebuah naskah novel dari sebuah penulis, sekarang ini kan banyak yang bisa nulis tapi cara menetukan bahwa novel yang akan kita beli itu baik tidaknya dari mana? sebelumnya terima kasih

    Halo Susilo…
    Ada begitu banyak faktor untuk menentukan harga jual buku, termasuk novel.
    Masalah kriteria novel yang baik, ya agak susah juga. Mungkin kita perlu membaca dulu resensinya, atau mendengarkan penilaian dari orang2. Sebab cover dan harga jual bukanlah ukuran kualitas.

    Semoga komentar saya membantu, ya…

    Suka

  12. saya kira bagus juga tuh pengalaman bang Jonru. Eh..ngomong2 gimana kalo kita join yuk bikin self publishing. Karena 2 buku yang pernah ku tulis selama ini aku terbitin ke penerbit. jadi dapetnya kecil cuma 10% royaltinya. hehe pls call me on hartono.hadi@gmail.com

    WaH ide bagus Pak Hadi
    saya coba pertimbangkan dulu ya…

    Suka

  13. sebagai orang percetakan kita juga dulu begitu, ambil untung sebesar-besarnya bahkan bisa besar sekali.
    Tapi sekarang lain mas, saya udah hampir 6 tahun mencoba memimpin percetakan dengan model toko glosir, artinya berapapun untungnya kita ambil. Sekarang sayapun mencoba menerapkan open manajemen, sehingga para pemesan tahu berapa keuntungan yang saya dapatkan, saya juga menerapkan sistem ongkos kerja saya (Maklon). Biar sama-sama enak. mau coba mas, saya tunggu ya di http://www.majidjayaputra.com

    Pak Tendi, terima kasih banyak atas masukannya

    Jonru

    Suka

  14. salam hormat,
    saya punya tulisan mau saya terbitkan, tapi saya tidak punya duit buat bayar cetak, adakah solusinya ?
    terimakasih

    Suka

  15. Salam Sejahtera untuk semuanya,,

    Saya cuma ingin sekedar konsultasi,,saya belum mengerti benar tentang bisnis yang ada di percetakan,,yang saya mengerti hanya duduk di depan komputer hingga larut malam mencoba membuat beberapa design yang belum sepenuhnya mahir (masih tahap belajar).

    Saya pernah ditawari kerja untuk mendesign berbagai macam design oleh sebuah percetakan, baik itu baligho, X-banner, rolling banner, spanduk, leafet, dll..

    Tapi karena saya orang awam yang belum sepenuhnya mengerti bisnis percetakan itu seperti apa,,jadi menurut saya percetakan tersebut sangat tidak menghargai orang design,saya sendiri merasa tersinggung,,entah apa percetakan tersebut tidak ingin membayar design saya atau memang design saya yang kurang cocok untuk percetakan dia,,sebelumnya kita sudah buat perjanjian..tapi perjanjian itu ternyata dilanggar,,salahnya dari saya!!saya tidak minta perjanjian secara tertulis,,

    Saya cuma ingin bertanya.
    Apakah semua percetakan seperti itu?
    Apakah dunia bisnis seperti itu?
    Apakah dunia kerja seperti itu?
    Dan seandainya design yang saya buat di publikasikan, apakah saya berhak menuntut atas design saya itu?

    Dan kesalahan saya yang sangat fatal adalah saya terlalu awam dan tidak begitu mengerti tentang bisnis seperti itu,,dan saya kirim semua design saya secara keseluruhan baik mentah dan jadi.

    Terima kasih untuk Om Jonru
    Semoga Web site nya dikenal masyarakat luas

    Thanks

    Suka

  16. Salam,

    Banyak faktor yang mempengaruhi harga cetakan, di antaranya seperti yang diceritakan oleh Aceng!: ukuran buku, spesifikasi halaman, oplah, jumlah warna, penggunaan jenis kertas, cara pembayaran.

    Tapi perhitungan di setiap percetakan mungkin berbeda.
    Untuk itu saya sarankan untuk survey harga dari beberapa percetakan sebelum mencetak.

    Kami menyediakan jasa percetakan buku dengan harga bersaing. Mutu dan ketepatan waktu juga dijaga. Beberapa penerbit langganan kami juga memasukkan bukunya ke Gramedia.

    Boleh dihubungi ke deviana.nlcp@yahoo.com

    Terima kasih

    Suka

  17. ada yang mau bantu saya!!!!!!!!!!????????
    saya mau cetak buku
    1. sebanyak 1000 exp. cover art caroon 260 gr, HVS 80 gr, ukuran 18 x 24 cm, 4/1 cover, 1/1 isi 230 halaman 4/4 isi 15 halaman, finishing : Perfect binding + laminating doft di cover di muka + lidah buku
    2. sebanyak 200 exp. cover art caroon 260 gr, HVS 80 gr, ukuran 14 x 20 cm, 1/1 isi 150 halaman, 1/1 cover (warna coklat tua, finishing : Perfect binding + laminating doft di cover di muka
    Paket Desain Cover dan Layout Isi Buku

    ada yang mau bantuuuuuuuu atau nawarin diri untuk mencetak….pls help me..thanks..browwwwwww

    Suka

  18. ini contak saya 02130134116 or email frog_aha0109@yahoo.com.

    Suka

  19. Salam kenal,

    Saya mau kasih info mungkin bisa berguna untuk alternatif mencetak buku dengan lebih murah, cepat, dan bahkan bisa dikerjakan sendiri tanpa perlu operator khusus (kalau mau beli mesinnya)

    Alternatif mencetak bisa menggunakan mesin GESTETNER COPYPRINTER (Digital Duplicator)seperti yang banyak dipakai banyak percetakan-percetakan besar dan kecil belakangan ini untuk mencetak buku (cuma biasanya percetakan merahasiakan jenis mesin ini karena sudah otomatis dan mudah dioperasikan sendiri spt photocopy jadi takut langganannya beli dan cetak buku sendiri kali :D)

    Gestetner yang terkenal sebagai penemu mesin cetak stensil sejak 125 tahun lalu ini mencetak dengan hasil kualitas tinggi yang konstan dan bersih mulai cetakan pertama hingga terakhir, dengan kecepatan cetak 90 – 130 lembar/menit mencetak buku akan sangat cepat, penggunaan lebih mudah dari mesin photocopy, dapat mencetak di kertas tipis mulai 35 gram hingga kertas/karton tebal 230 gram, hanya perlu max.175 watt dan min.8 watt, dapat mencetak berwarna (spot colour) dan langsung dari komputer (optional), biaya cetak paling rendah dibanding mesin lain hingga Rp.5/lembar (kalau cetakan banyak).

    Mesin dipasarkan dalam keadaan baru (brand new) oleh PT. Arotech International selaku agen tunggal Gestetner CopyPrinter di Indonesia dengan harga mulai 30 jutaan.

    Bagi yang berminat dapat menghubungi no. telp 021-68777725

    Suka

  20. Pak Irawan, bagus nggak kalo buat nyetak halaman berfoto? Ntar hasilnya ikutan kayak fotokopi gak…?hehe…Kira2 rata nggak hasilnya kalo dicetak depan belakang? Kan kalo difotokopi biasanya lari ke mana2…
    And terakhir, boleh tau gak harganya?
    BTW, pengen tanya ke forum, kalo mau nyetak buku dengan kertas koran 70gr apa lebih murah dibanding kertas HVS 70 gr?
    Thx
    Nur

    Suka

  21. salam kenal,,
    wah makasi banyak utk semua masukan yg sangat masuk ini,,
    disini saya juga sedang bingung dengan percetakan,,kmrn sempat melakukan transaksi dg sebuah percetakan,,namun pada saat harga sudah ok,,di tengah jalan tiba2 mrk menaikkan harga hingga 50% lebih,dengan berbagai alasan,sehingga pekerjaan saya ikut kacau..
    lalu saya mau tanya ini apakah ada yg bisa bantu,,
    saat ini saya mau mencetak dg daftar seperti ini,,kira2 berapa harga cetak yang umum di pasaran??atau kalau ada yang berminat silahkan kontak email saya
    terimakasih
    -120 exp. cover art caroon 260 gr, isi full color art paper, ukuran 20 x 20 cm, 1/1 isi 100 halaman, 1/1 cover finishing : Perfect binding + laminating doft

    Suka

  22. Memang benar banyak konsumen yang dibikin bingung dengan harga cetak yang “variatif” bahkan dengan kesenjangan yang demikian jauh.Saya marketing di sebuah percetakan mungkin disini bisa urun rembug. Di percetakan dimana saya bekerja harga ditentukan oleh seorang estimator yang mana dalam perhitungannya menggunakan software khusus untuk percetakan.(kalau ada yang berminat untuk membeli softwarenya mungkin kami masih bisa membantu).Jadi disini dasar penentuan harganya pasti / tidak ngawur.Mengenai mahal-murah itu relatif sekali.Berbicara cetak-mencetak berarti kita berbicara tentang quantity (ini sudah rumus pasti).Jumlah banyak tentunya lebih murah untuk hitungan per bukunya, tapi bila kita mencetak dalam jumlah kecil (minim/dibawah minim)tentu saja semua Cost Produksi awal dibebankan kepada konsumen, hal ini logis karena percetakan mana yang mau nombok film, plat master bahkan disain.Nah penghargaan terhadap hal-hal tersebut juga harus dipahami oleh konsumen, sehingga antara penulis dan pihak percetakan dapat berjalan sinergi menjadi simbiosis mutualisma (bukan parasitisma).Demikian sedikit pendapat saya bila ada yang berminat sharing silakan email ke trewelulemu@gmail.com atau trewelulemu71@yahoo.com

    Suka

  23. Salam kenal…
    Memang ada banyak faktor yang mempengaruhi harga sebuah produk percetakan seperti dikemukakan di atas, harga yang di tawarkan pun bervariatif, benar kata mas Jonru kadang-kadang harganya sangat berbeda jauh antara percetakan 1 dengan yang lain. Untuk mendapatkan harga yang sesuai dengan budget, kita kadangkala harus survey ke banyak percetakan. Nah ini yang biasanya malas kita lakukan. Berikut adalah web yang memberikan informasi online harga produk percetakan, sayangnya belum semuanya tercover [buku salah satunya :D)
    http://www.percetakan.biz
    klik aj menu info harga , isi spsifikasi dan jumlah order, dapat dah tu harga. Lumayan untuk sebagai perbandingan, langsung pesan juga bisa [hehehe… sekalian numpang promosi ni mas Jonru]. Thanks

    Suka

  24. setau saya harga cetak setiap buku bergantung jumlah, kalo misal pesan 500 eks dihargai 5500/eksemplar, 1000 eks dihargai 4500, kalo pesen 2000 biayanya tinggal 3500 per eksemplar ketika pesan awal ke percetakan karna tdk ad cetakanx memnungkinkan biaya mahal tp kalo lngsung cetak byk lebih mrh

    Suka

  25. wah, mas. memang dilematis kalau anda berurusan dengan ebrbagai vendor, dan selruh vendor itu adalah broker!.

    kalau anad ingin mendapatkan harga se-realistis mungkin, kita jelas harus mengerti seluk beluk produksinya. kalau tidak,. ya kita dianggap “membeli” jasa konsultasi produksi. dan memang, beberapa dari mereka berani mengambil profit se-besar2nya (untuk bropker) , namun maksimal 30% bari produsen.. nah, bearti kira2 lebih enak langsung berurusan dengan pemilik percetakannya l;angsung kan,.?? harganya realistis..

    fyi, beberapa produk yang ane tawarkan memang harga produksinya 1/2 hingga 2/3 dari harga jual.., cukup realistis daripada 2=3 kali lipat dari produksinya..

    kalau anda budget tipis, pahami seluk beluknya.
    kalau anda perfeksionis, langsung berhubungan dengan yang PROFESIONAL sekalian..

    Suka

  26. Salam kenal,

    Memang membuat buku adalah sebuah tawararan yang sangat menggoda buat percetakan, sehingga mereka menerapkan harga tidak berdasarkan perhitungan biaya raw material, proses cetak (layout, film, plate, dan ongkos cetak), penjilidan, dan cetak. Sehingga mereka cenderung mengabaikan itu semua dalam hal menentukan harga. Pengalaman kami memakai jasa percetakan freelance, mereka memberikan dan mencarikan solusi pemakaian mesin menyesuaikan dengan budget klien seperti kami. Yang membuat terkejut ternyata para freelancer ini lebih memiliki kuota dan power bargaining di percetakan besar, sehingga percetakan besar lebih tidak ingin mengecewakan para freelancer (takut pindah). Sudah 1 tahun belakangan kami lebih memilih mencetak dengan para freelancer, sampai sejauh ini kami belum pernah bermasalah. kalau rekan rekan ingin mencoba, coba kirim emai ke salah satu vendor kami yang satu ini (casartdesign@yahoo.com) perbedaan mencetak buku yang pernah kami alami dari Rp. 15.000/exp (vendor besar) setelah dicarikan solusi menjadi (Rp. 8000/exp)untuk kartu nama 1 warna Rp. 35.000/box (vendor besar) menjadi Rp. 15.000/box (freelancer). Demikian pengalaman yang pernah kami alami, semoga bermanfaat bagi rekan rekan yang pernah mengalami hal yang serupa dengan kami.

    Suka

  27. saya mau cetak buku dgn spek sbb;
    ukuran : 13 x 20,5 cm (tertutup)
    26 x 20,5 cm (terbuka)
    punggung menyesuaikan tebal buku
    bahan : isi kertas koran +/- 135 lbr b/w
    cover kertas Art Carton 230 gram
    cetak : isi 1/1
    cover 4/4
    finishing : laminating doff 1 muka
    jilid blok lem
    jumlah cetak : 3000 eksemplar

    mohon bantuan harga pasaran, n d rujuk k percetakan mana

    Suka

  28. saya mau cetak buku dgn spek sbb;
    ukuran : 13 x 20,5 cm (tertutup)
    26 x 20,5 cm (terbuka)
    punggung menyesuaikan tebal buku
    bahan : isi kertas koran +/- 135 lbr b/w
    cover kertas Art Carton 230 gram
    cetak : isi 1/1
    cover 4/4
    finishing : laminating doff 1 muka
    jilid blok lem
    jumlah cetak : 3000 eksemplar

    mohon bantuan harga pasaran, n d rujuk k percetakan mana

    call/sms me(08992050211)or mail fendi_xtm@yahoo.com

    Suka

  29. Selama ini aku buat buku untuk keperluan ngajar aja atau memberi pelatihan.
    Jadi aku juga kepingin menerbitkan buku itu, nggak hanya dijilid aja.
    Gimana ya teknis pengiriman naskah ke penerbit? Katanya nggak bayar, tunggu aja kalau udah dijual.
    Boleh nggak kita ngirimin naskah kita ke beberapa penerbit?
    Trus gimana memastikan kalau tulisan kita udah diedit atau sedang dirposes.
    Trims for suggestnya

    Suka

  30. sangat membakar semangat.
    aku lagi nulis novel nih, biasa sih, tapi kurasa lumayan keren, mana alamat percetakan yang murah, kira-kira 150 halaman kwarto.
    mas johru keren banget!!
    thank’s

    nb, boleh gak kirim-kirim sinopsinya biar dikasih komentar gitu?

    Suka

  31. mas Johru bae banget…

    aku mau nerbitin buku juga, isinya sebagian aku upload di http://www.amirstanishev.wordpress.com
    keren deh, jangan lupa kasih comment ya.. thx banget.. help the newbie

    Suka

  32. Kalau menurut saya, ada faktor penting dalam percetakan yang mempengaruhi harga cetak buku.
    Secara global :

    untuk mencetak komik 200 halaman ukuran 12 x 8 cm, maka biaya cetak 1000 buku, dibanding 100.000 buku, tentu berbeda biaya cetaknya (Setelah total biaya cetak di bagi jumlah buku).

    Misalnya:
    untuk cetak 1000 buku, biaya cetak 10 juta:
    maka,
    Rp 10.000.000 :1000 = 10.000/buku.

    Tetapi jika mencetak 100.000 buku, biaya total 50 juta, maka:
    Rp 50.000.000 : 100.000 = 500/buku

    Intinya, kuantitas buku mempengaruhi harga produksi cetak per buku. Jadi itu salah satu alasan harga cetak buku berbeda (masih dalam jenis dan ukuran buku yang sama).

    Ibarat saja, pabrik permen, dalam sekali produksi 100 pack dengan produksi 10.000 pack, biaya produksi hanya selisih 30% – 40%.

    Selain itu, ada faktor lain,misalnya kualitas buku, proses finishingnya seperti apa, juga mempengaruhi biaya cetak per buku.

    Suka

  33. aq seneng banget nulis,baru2 ini aq berfikir untuk membuat sebuah novel,tapi bingung tntang biaya.tp aq tau seorang seniman sejati akn trus brkrya wlpun kryanya tak dkethui oleh siapapun.dan aq tau dg mimpi dan trus brusaha aq ykin bukuku nanti akn mnjdi dknl masyarakat. amiiiin.

    Suka

  34. PUSAT CETAK BUKU MURAH BERKUALITAS

    Anda pasti sering kecewa dengan percetakan yang suka memberikan harga cetak buku secara tidak wajar. Kami percetakan Primamedia Offset, mengkhususkan diri menerima order cetak buku dengan harga sangat kompetitif.
    Primamedia Osffset adalah lini dari Primamedia Press, yang selama ini dikenal sebagai penerbit yang juga sering dikecewakan dengan harga cetak di percetakan yang terkadang sangat tidak wajar.
    Dapatkan harga yang bisa 50% lebih murah dari percetakan yang Anda temui.
    Kami menerima order dari seluruh wilayah indonesia. Segera hubungi kami:

    Primamedia Offset
    Jl. Karonsih Selatan VII No. 619
    Semarang.
    Telp/Fax. (024) 7614633
    Hp: 081368332532
    Email: primpus@gmail.com, tamaminfo@gmail.com
    Kami juga memiliki perwakilan di jakarta,.

    Suka

  35. Sabar ya, Bang. Harga memang bisa sangat berpengaruh pada hasilnya. Perbedaan harga antar percetakan sangat wajar sekali. Ini terkait mesin cetak yg digunakan, letak percetakan (kota/desa) karena harga cetak kan juga dibagi2 untuk gaji karyawan dan ini terkait upah minimun di sebuah wilayah. Spesifikasi yang kita ajukan boleh jadi sama, tapi cara dan pengerjaan serta materi bahan baku di setiap percetakan bisa jadi berbeda, merk kertas, merk lem, merek tinta, dll. So perbedaan harga percetakan sangat wajar sekali.

    Penting sekali mencari percetakan yang sudah terbiasa mencetak buku dan terbukti bagus. Mahal adalah kendala kita, karena kita memang butuh percetakan. Percetakan yang pernah saya ajukan ke Bang Jonru, sangat kredible untuk hal ini, tapi sayang waktu itu harganya mahal, mangkanya saya ga rekomended. Tapi memang jaminan mutu. Print hasil hitung2an harga saat itu juga maih saya simpan. Nanti boleh bang Jonru lihat. Jadi waktu itu tidak ada markup yang saya lakukan, karena tidak mungkin dimarkup lagi dengan harga setinggi itu. (ini bukan karena saya merasa tersingguhng loh, hehehe).

    So, sekali lagi harga memang menentukan hasil, Bang Jonru sudah buktikan sendiri. Semoga menjadi pengalaman untuk kita semua, untuk tidak hanya menekan harga produksi, tapi juga quality control yang baik.

    Tetap semangat, Bang Jonru 🙂

    *boleh numpang iklan?*

    Buat temen2 yang mau menerbitkan bukunya sendiri dan butuh asistensi dari ahlinya. *Tsaaah* Silakan kunjungi situs : http://www. JasaPenerbitan.com

    Suka

  36. sekedar informasi,saya sudah bekerja d dunia percetakan selama 9 tahun.intinya ya sy mengerti seluk beluknya.mulai dr harga2 kertas,harga produksi smpai finising.saya cuma ambil untung 20% dari biaya produksi.jika ada yg minat bekerja sama hub saya di no:02194676009.

    terima kasih

    Suka

  37. Salam kenal,
    Numpang promo juga ni…Memang benar bahwa harga-harga yang ditawarkan percetakan satu dengan percetakan yang lain begitu besar selisih harganya.Pengalaman saya pribadi sebagai seorang katakanlah marketing di bidang cetak mencetak.Harga dari sebuah buku maupun cetakan yang lain ditentukan oleh kualitas bahan,kualitas cetak meliputi teknik cetaknya dan kuantitas produksi cetakan.Selanjutnya mari berbagi dan musyawarah dengan saya di 081314002234 [Yudi].Urusan cetak lebih mudah dan murah.Salam

    Suka

  38. Benar, biaya cetak memang bervariasi tergantung banyak faktor termasuk seperti yang Pak Jonru sebutkan di atas, termasuk kertas juga berpengaruh. Kami bisa membantu saudara2 penulis yg ingin berkonsultasi dengan tentang cetak buku. Silakan hubungi Account Excecutive kami di 0274 828 5208 (Telp) 0817 541 2812 (SMS).

    Terima kasih 🙂

    Suka

  39. terima kasih, bang ! atas informasinya yang sangat berharga. Saya punya sedikit pengalaman pernah menerbitkan sebuah buku yang saya tulis sendiri dan saya terbitkan sendiri. Buku yang aku terbitkan berjudul ” Api Unggun ” , sedangkan penerbitnya aku beri nama ” Yudha Pratama Mandiri “. Percetakan bekerja sama dengan seorang teman yang memang bekerja di sebuah percetakan, akan tetapi harganya cukup terjangkau. Dengan membaca tulisan bang Jonru, sepertinya tumbuh kembali motivasiku untuk menulis lagi sekaligus menghidupkan kembali penerbitanku itu. Saat ini sebetulnya sudah saya siapkan sebuah naskah puisi yang akan saya terbitkan, rencananya akan kuberi judul ” Suarau Kecil Berdinding Bilik ” berisi kurang lebih 140 judul puisi. Sekali lagi terima kasih informasinya.

    Suka

  40. Ping-balik: Ini Dia, Tiga Cara untuk Menerbitkan Buku | Jonru on the Web

  41. Ping-balik: Tiga Cara untuk Menerbitkan Buku | .:: WELCOME | SAEPUDIN ONLINE

  42. yang paling ampuh untuk mengetahui berapa harga cetak 1 buku adalah dengan memahami tehnik cetak itu dan memang pada umum nya untuk mencetak satu jenis cetakan lain percetakan lain harga nya. tapi bila anda mengetahui semua bahan dan menghitung bahan untuk satu buku tentu anda tidak terkecoh. dan yang perlu anda ketahui disini adalah . bahan yang digunakan memang kertas tapi jenis kertas apa dan gramaturnya.dan dicetak dengan mesin apa.serta penjilitan nya.bentuk cover dan yg agak rumit adalah untuk design cover dan penjilitannya.dan untuk naik cetak semua file anda akan di setting ulang dan ini adalah salah satu yang menjadikan harga menjadi mahal .kecuali anda bisa mendesign sendiri.artinya file yang sudah anda ketik bisa langsung dipindahkan kemaster cetak.(dijadikan film untuk dipindahkan ke master plat ) agar bisa dicetak di mesin offset.dan untuk hal ini memang tidak banyak orang yang memahaminya kecuali orang yang memang bergerak dan bekerja sebagai operator cetak.dan berbeda lagi dengan yang mendesign nya.untuk mencetak satu buku akan dibutuh orang yang memahami di bidang setting,operator cetak.dan bagian pemotongan.serta penjilitan.kalau bagi saya semua saya jelaskan kepada konsumen termasuk mesin yang saya gunakan.dan untuk para penulis perlu juga mempelajari tehnik setting untuk kebutuhan pribadi.karena untuk 1 lembar saja biaya setting yg tidak terlalu sulit sudah memakan biaya Rp 6.000. untuk ukuran A4.namun kalau untuk buku mungkin tidak terlalu banyak untuk di edit. paling cuma cover dan pengetikan biasa. dan program yang dipakai percetakan adalah corel draw,photoshop,dan kalau sudah sempurna cukup menggunakan program corel draw.untuk sementara ini gambaran saya yang sudah bergelut di dunia percetakan repatnya 25 tahun dan sampai sekarang.

    Suka

  43. emang untuk orang awam .. dengan variasi harga percetakan membuat orang bingung menentukan percetakan yang akan dipilih .. langsung aja ke pokok permasalahan. mengapa harga bisa bervariasi…
    1. Mesin yang digunakan beda .. banyak sekali mesin cetak ada yang dari cina, jerman maupun jepang dan masih banyak lainnya. Ini berpengaruh dari penentuan HARGA ONGKOS CETAK .. misalkan mesin cina harga nya lebih murah dari ongkos yang dicetak dari mesin dari jerman .. karena mesin dari jerman lebih stabil dalam cetak yang berjumlah banyak .. hasilnya lebih cenderung lebih baik
    2. penggunaan plat atau film yang dipakai menentukan hasil cetak sekaligus harga cetak ..
    misal film kalkir dengn film mika … harga film mika jauh lebih mahal dari film mika …. bisa sampai 3-4 kali lipat dari film kalkir
    3. kualitas plat juga menentukan harga cetak .. semakin bagus kualitas plat menentukan hasil cetak lebih standar, jelas dan stabil dari lembar 1 sampai lembar terakhir.
    4. pemakain mesin cetak besar dan kecil juga mempengaruhi harga cetak .
    misal mesin besar dengan uk 1 plano (65x100cm) harga cetak 4 warna antara 1 jt-1.5 jt ,
    mesin sedang dengan uk 1/2 plano (65x50cm) harga cetak 4 warna antara 250-600 rb
    mesin kecil dengan uk dibawah 1/2 plano harga cetak 4 warna antara dibawah 250 rb
    5. pemakain mesin juga ada perbedaan ada yang mesin 4 warna, 2 warna dan 1 warna .. itu pun menentukan harga cetak .. tentunya dgn pemakaian mesin 4 warna warna yang dihasilkan bisa lebih pas dan tidak membayang … dibanding mesin 2 atau 1 warna.
    6. Tinta yang dipakai pun bervariasi .. itupun harga tintanya berbeda …
    7. Jumlah cetak juga bisa menentukan harga.
    8. besarnya perusahaan percetakan juga bisa menentukan harga cetak .. semakin besar semakin bagus hasil dan pelayanan semakin besar harganya (karena jumlah karywan serta operasionalnya lebih besar)
    jadi kalo anda bilang ‘tertipu’ itu anggapan yang salah .. yang penting anda menjamin buku yang anda buat hasilnya bisa memuaskan anda … bukan dari harga tapi dari profesional tidak nya percetakan dalam penentuan kualitas cetak.

    Bayangkan jika anda hanya mementingkan harga .. misal beda 1000-3000 tapi hasil dari harga yang murah hasilnya jauh atau lebih jelek dari harga yang mahal …

    Bijaklah dalam menentukan percetakan .. minta lah approved sebelum cetak sehingga hasilnya bisa anda ketahui sebelum hasil cetakan sudah jadi …

    Tahun 2013 .. persaingan percetakan lebih ketat .. mereka sudah mulai bersaing di pelayanan dan kualitas cetak .. harga bisa dirundingkan …

    contoh kasus teman saya … buat buku cover FC dan isi BW. kebetulan saat itu di diberikan 2 panawaran: (1) harga 70-75 rb dan (2) 50 rb .. harga tersebut mahal karena cetak di bawah 200 eks ternyata teman saya memilih yang murah .. Namun apa yang terjadi setlah hasilnya jadi .. ternyata yang murah .. memakai mesin foto copy untuk isinya … secara mata awan tidak terlihat .. tapi jika dilihat lebih teliti beda sekali hasil fotocopy dengan hasil cetak … betapa menyesalnya teman saya saat itu .. mau cetak ulang .. waktunya sudah mepet. .. alhasil apa mau dikata akhirnya buku hasil fotocopy itu yang dipakai..

    Nah .. jadi jangan keburu bilang ‘tertipu’ atau ‘ditipu’ percetakan.
    semoga ini bermanfaat bagi anda dan smua pembaca lainnya..

    tx …

    Suka

  44. dear regard,
    salam perkenalan pak jonru dari kami spesialis percetakan buku,majalah,katalog,softcover/hardcover yang berkeinginan untuk menjalin kerjasama .
    adapun company profile kami bisa dilihat di http://www.maltaprintindo.com
    atau share ke email: iksan_tj77malta@yahoo.com
    tj77iksan@gmail.com
    mobile : 0856-94301594 pin bb : 214D6949
    jika anda ingin tahu harga untuk projek yang akan cetak,jangan ragu untu kirimkan speknya…
    terimakasih pak jonru
    U regard ,
    Iksan

    Suka

  45. Sebaiknya sebelum mencetak survey dulu ke beberapa percetakan kemudian dibandingkan harganya.. Setelah itu baru lihat kualitas dari hasil cetak percetakan tersebut. Saya rasa setiap percetakan akan berbeda harganya. Apalagi harga-harga bahan cetakan selalu berubah dan bisa meningkat setiap saatnya.

    Suka

  46. Hehe maaf mas.. mereka yang di percetakan itu jualan, jadi ya sah sah aja, mereka juga pengen untung, jangankan mereka, kita juga kalo jualan pasti pengen untung,
    Jadi, monggo.. mari berjualan

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s